BPS Sebut Produktivitas Padi Tahun 2021 Meningkat

oleh -81 views

Jakarta – Kepala BPS, Margo Yuwono memperkirakan akan ada potensi kenaikan produksi padi pada sisa waktu 3 bulan ke depan, yakni mencapai 0,1 juta hektare atau 5,8 persen jika dibandingkan dengan tahun sebelumnya. Perkiraan angka sementara ini dihitung melalui proses penghitungan produksi beras, diantaranya dengan menggunakan metode kerangka sampel area (KSA), metode ubinan dan konvensi gabah menjadi beras untuk pangan penduduk.

“Potensi luas panen pada Oktober sampai Desember 2021 mencapai 1,75 juta, meningkat 0,1 juta hektare atau 5,8 persen kalau dibandingkan tahun lalu. Sehingga dengan demikian, angka sementara kita menghitung luas panen padi pada 2021 ini sebesar 10,52 juta hektare,” ujar Margo Yuwono dalam Berita Resmi BPS, Jumat, 15 Oktober 2021.

Masih berdasarkan hitunganya, Margo mengungkapkan bahwa produksi padi pada Januari sampai September 2021 ini mencapai 45,61 juta ton gabah kering giling (GKG), meningkat 65,39 ribu ton atau naik sekitar 0,14 persen jika dibandingkan tahun sebelumnya. Sejalan dengan angka di atas, produktivitas padi tahun ini meningkat 52,56 kuintal perhetare jika dibandingkan tahun sebelumnya yang hanya 51,28 kuintal perhektare.

“Adapun hitungan produksi padi pada Oktober-Desember yang akan datang diperkirakan mencapai 9,66 juta ton GKG. Sehingga, kalau kita hitung angka produksi padi Januari sampai Desember diperkirakan mencapai 55,27 juta ton GKG, meningkat 600,42 ribu ton atau naik sebesar 1,14 persen,” katanya.

Sementara untuk hitungan produksi beras nasional pada tahun 2021 ini diperkirakan mencapai 31,69 juta ton, meningkat 351,71 ribu ton atau naik sebesar 1,12 persen jika dibandingkan tahun 2020.

“Produksi padi tahun ink tertinggi ada di Jawa timur, Jawa Tengah, Jawa Barat dan Sulawesi Selatan. Meskipun rata-rata panen raya bergeser yang tadinya bulan Maret menjadi bulan April,” katanya.

Meski demikian, Margo menambahkan realisasi luas panen padi di sepanjang bulan Januari sampai September 2021 ini mencapai 8,77 juta hektare, turun 237,65 ribu hektare atau secara presentase turun 2,64 persen kalau dibandingkan kondisi pada tahun 2020, dimana luas panen padi saat itu mencapai 9,01 juta hektare.

“Proses penghitungan produksi beras dilakukan melalui verifikasi luas lahan berdasarkan kolaborasi bersama Kementan, BIG dan Kementerian ATR, dimana total luasan pada tahun 2019 mencapai 7,46 juta hektare,” katanya.

Kepala Biro Humas dan Informasi Publik Kementan, Kuntoro Boga Andri menyampaikan bahwa peningkatan produktivitas ini tidak terlepas dari upaya semua pihak, termasuk jajaran pemerintah yang terus mengembangkan benih unggul serta memanfaatkan kecanggihan teknologi mekanisasi dalam melakukan produksi.

“Kita juga memfasilitasi petani dengan berbagai bantuan lain seperti pupuk, alsintan dan layanan KUR (Kredit Usaha Rakyat) pertanian. Kita berharap momentum ini dapat kita jaga dengan baik,” turupnya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *