Onan Runggu 1 Sipahutar, ‘Tambang Emas’ di Selatan Danau Toba

oleh -1.024 views

SUARAJATIM.CO.ID– Desa Onan Runggu 1 Sipahutar menjelma menjadi ‘tambang emas’ di selatan Danau Toba. Daerah ini dikenal sebagai sentra penghasil nanas. Puluhan ton nanas Sipahutar selalu didulang per harinya. Lini pertanian ini semakin menguatkan rantai jalur wisata di Kawasan Danau Toba.

Inilah salah satu kesimpulan anak-anak muda atau biasa disebut dengan Kaum Milenial. Hal itu disampaikan dalam program ‘The Experience’, 21-24 November 2018

Kegiatan ini melibatkan 15 anak milenials, 3 orang Instruktur Pembimbing, 1 orang Agen Travel Jakarta, 1 orang observer Singapura. Anak-anak milenials tersebut berasal dari Inspire Travel and Tourism Learning Centre Jakarta.

Tim ini ditopang Jeremy Adam Wijaya, Syachzidan Mahadi, Fia Melinita, Natsya, juga Oliver Maria Regina.

Dalam ‘The Experience’, diketahui jika nanas yang dihasilkan dari Onan Runggu sangat unik. Dagingnya tebal menguning dan paling penting rasanya sangat manis. Angka produksinya super melimpah, yaitu 18 ton per hari. Dan, hamparan luas perkebunan nanas ini pun menjadi ladang perekonomian masyarakat di sana.

“Nanas ini daya tarik terbaik Desa Onan Runggu 1 Sipahutar. Kualitasnya buahnya bagus dengan rasa manis menyegarkan. Kalau berkunjung ke sana, wisatawan bebas memetik buah nanas. Bisa dimakan langsung atau dibawa pulang,” ungkap Ketua Tim Percepatan Pengembangan Wisata Sejarah, Religi, Tradisi dan Seni Budaya Kemenpar Tetty Ariyanto.

Hal itu diamini Jeremy Adam Wijaya yang memaparkan kesimpulan-kesimpulan tersebut.

Jeremy membeberkan, Lokasi Onan Runggu 1 sangat indah dan menarik. Dapat ditempuh hanya 45 menit dari Bandara Internasional Silangit. Berada ditinggian 1.100 mdpl, perkebunan Nanas ini terlihat sangat segar menghijau.

Sejauh mata memandang, yang ada tanaman nanas. Lebih spesial, keramahan selalu diberikan oleh pemilik kebun seperti yang dilakukan Pak Mian. Bukan hanya memotongkan nanas, tapi dia juga membuatkan sendok makan dari kayu. Bentuknya unik dan memberi sensasi berbeda menikmati nanas.

“Semua masih dilakukan secara alami. Pokoknya menikmati nanas di kebunnya langsung itu sangat berbeda. Sensasinya luar biasa. Ditambah, wisatawan boleh memilih nanas yang diinginkan sesuka hati,” kata Jeremy.

Penguatan lain juga diberikan oleh Desa Onan Runggu 1 Sipahutar. Experience wisatawan pun semakin lengkap jika nantinya dengan petualangan menggunakan ATV.

“Mereka bisa menyusuri medan menantang di dalam kawasan perkebunan nanas. Kekuatan alam ini pun ditopang oleh budaya. Sebab, Desa Onan Runggu 1 ini masih memiliki Rumah Adat Batak dengan usia 300 tahun. Jadi sangat cocok kita buatkan paket wisatanya dengan kombinasi ini,” kata Jeremy.

Secara keseluruhan, imbuh Jeremy, jalur wisata dengan spot Desa Onan Runggu 1 Sipahutar ini sangat lengkap. Semua ada di sini. Eksotisnya alam hingga potensi budaya. Jadi, saat berada di Tapanuli Utara, silahkan singgah di Desa Onan Runggu 1 Sipahutar ini. Kalau belum puas mengekplorasi adrenalin, bisa memuaskannya dengan kekhasan rasa Nanas Sipahutar ini.

Desa Onan Runggu 1 Sipahutar juga memiliki aspek terbaik lainnya. Kawasan ini juga telah dilengkapi beragam pilihan homestay. Bagaimana kondisinya? Yang jelas sangat nyaman, bersih, rapi, juga aman. Setiap homestay dilengkapi ruang tamu, kamar tidur, toilet, hingga dapur yang representatif. Harga yang ditawarkan juga sangat ramah. Paket ini menegaskan aspek amenitas terbaik di sana.

“Atraksi yang ditawarkan di Desa Onan Runggu 1 Sipahutar ini luar biasa. Nanas adalah komoditi yang paling menjanjikan. Komoditi pertanian yang satu ini selalu dicari. Sebaran market distribusi nanas dari Desa Onan Runggu 1 juga luas,” ujar Asisten Deputi Pengembangan Destinasi Pariwisata Regional I Kemenpar Lokot Ahmad Enda, diamini Kepala Bidang Pengembangan Destinasi Area I Wijonarko.

Lalu, seperti apa profil kulinernya? Mengoptimalkan potensi pertanian sekitarnya, kuliner disajikan dengan kualitas terbaik. Sebab, budi daya pertaniannya hingga pengolahannya di dapur ini dilakukan dengan treatment terbaik.

Kedepannya, nanas ini juga dapat diolah masyarakat setempat menjadi oleh oleh buat Wisatawan seperti Dodol nanas, Selai, cookies, juices, keripik nanas, dll.

Lokot menambahkan, Desa Onan Runggu 1 juga ditopang oleh aksesibilitas yang sangat bagus.

“Topografi di sana bergelombang dan udaranya sejuk menyegarkan. Experience terbaik tersebut bisa dioptimalkan karena kondisi jalan dan moda transportasinya sangat bagus. sangat mudah menjangkau wilayah ini,” katanya didampingi Kasubid Bidang Pengembangan Destinasi Area I B Andhy Marpaung.

Mengekplorasi Kawasan Danau Toba, sebelumnya ada 3 desa yang yang masuk dalam jalur wisata ini. Selain Desa Onan Runggu 1 Sipahutar, ada juga Desa Meat Tampahan di Toba Samosir. Poros lainnya adalah Desa Sibandang yang berada di Pulau Sibandang Tapanuli Utara.

Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya pun menegaskan, potensi daerah di jalur wisata harus digali.

“Program ini sangat ideal. Sebab, menjadi penguat jalur wisata yang ditawarkan kepada wisatawan. Ini adalah salah satu terobosan Kemenpar menggandeng anak Milenials untuk merasakan sensasi tinggal di homestay dan desa wisata. Yang jelas atraksi, aksesibilitas, dan amenitas di sana yang terbaik. Kesegaran buah nanas Sipahutar ini menjadi bukti terbaik, belum lagi sarana pendukung lainnya. Wisatawan akan dibuat terkesan apabila berkunjung ke sana,” tuturnya. (*)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *